Warga Pertanyakan Kualitas Aspal Jalan Rangkasbitung – Gajrug

Advetorial115 Dilihat

BANTEN – ATARAKYAT.ID

Lebak, – Warga Kecamatan Leuwidamar, Kabupaten Lebak, pertanyakan kualitas material Aspal yang digunakan dalam kegiatan rekonstruksi jalan Rangkasbitung – Gajrug oleh Dinas PUPR Kabupaten Lebak.

Pasalnya jalan yang baru beberapa pekan lalu selesai pengerjaannya tersebut, terlihat mudah terkelupas dan kondisi saat ini sudah mengalami retakan di beberapa titik.

”Jalan yang baru selesai tapi sudah banyak retakan, dan tepiannya juga mudah terkelupas, khawatir membahayakan bagi kami penguna jalan tersebut, ” ungkap Ikbal.

“Kegiatan proyek rekonstruksi Jalan Rangkasbitung – Gajrug tersebut padahal menelan anggaran yang besar seperti terlihat pada papan informasi, yakni sebesar Rp 5.837.042.000, namun hasil pengerjaan terkesan tak di awasi. ” Lanjutnya.

Atas dasar informasi tersebut, Saeful Bahri selaku Ketua Umum Gerakan Moral Anti Kriminalitas (GMAKS), akan segera meminta Inspektorat dan BPK memeriksa secara mendalam guna meminimalisir kerugian negara atas dugaan menghamburkan anggaran.

“Ini bisa di kualifikasikan kedalam penghamburan anggaran karena diduga menggunakan material proyek yang tidak sesuai spek pada kegiatan tersebut, ” Kata Saeful Bahri kepada para awak media, Sabtu (20/4/2024).

Untuk itu Saeful Bahri juga akan segera mengirimkan surat kepada Dinas PUPR Lebak guna mencari keterangan untuk melengkapi laporannya kepada Inspektorat dan BPK.

”Jalan yang baru selesai tapi sudah banyak retakan, dan tepiannya juga mudah terkelupas, khawatir membahayakan bagi kami penguna jalan tersebut,” ungkap Ikbal.

“Kegiatan proyek rekonstruksi Jalan Rangkasbitung – Gajrug tersebut padahal menelan anggaran yang besar seperti terlihat pada papan informasi, yakni sebesar Rp 5.837.042.000, namun hasil pengerjaan terkesan tak di awasi,” tutupnya. (Red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *