Di duga,Oknum Pangakalan Inisial Hj. S Diduga Jual Bebas Gas Bersubsidi 3 Kg Ke Pengecer di Kampung Co’o Barat Kecamatan Muncang kabupaten Lebak -Banten

Berita27 Dilihat

LEBAK–ATARAKYAT.ID

Lebak – 17/02/2024 Pendistribusian Gas bersubsidi 3 kg tentu memiliki aturan khusus dari pemerintah agar penyaluran atau pendistribusiannya tepat sasaran kepada masyarakat.

Pendistribusian gas melon itu juga telah di atur dalam keputusan baru Menteri ESDM tertanggal 27 Febuari 2023 lalu, bahwa pembelian gas melon harus dilakukan di pangkalan resmi pertamina.

Namun, lagi-lagi ada saja pangkalan yang nakal dan bahkan bebas memperjual belikan kepada pengecer kembali untuk di jual ke masyarakat.

Seperti halnya yang ditemukan oleh awak media adanya penjualan gas 3 kg bersubsidi yang dilakukan oleh inisial ibu Hj. S tepatnya di Kampung Co’o Barat, Kecamatan Muncang, Kabulaten Lebak, Banten yang dijual belikan kembali kepada pengecer namun diduga keras tidak sesuai dengan ketentuan aturan yang berlaku.

Pangkalan tersebut diduga kuat bebas menjual kepada pengecer yang bukan di zonanya. Bahkan, gas 3 kg bersubsidi hasil pembelian dari Inisial ibu Hj. S tersebut oleh pengecer di jual kepada masyarakat hingga Rp 25 ribu rupiah.

Tentu hal tersebut telah melebihi Harga Eceran Tertinggi (HET) dimana dalam aturan, untuk penjulan Harga Eceran Tertinggi (HET) yaitu sebesar Rp 19 ribu rupiah untuk di zonanya sendiri.

Artinya, dalam penjualan gas melon bersubsidi 3 Kg tersebut diduga kuat adanya manipulasi harga sehingga patut diduga kuat menimbulkan banyak kerugian masyarakat.

Diketahui, pangkalan Inisial ibu Hj.S. dibawah naungan Agen PT. Bina Bumi Nusantara.

Sementara itu, Pemilik Pangkalan Gas 3 Kg Bersubsidi di Desa Co’o Barat Kecamatan Muncang, Kabupaten Lebak, inisial ibu Hj.S membenarkan bahwa dirinya memasok gas 3 Kg ke Desa

Belum diketahui berapa kuota yang sebenarnya yang harus didistribusikan kepada masyarakat dan apakah pendistribusian tersebut sudah tepat sasaran atau belum, awak media masih melakukan upaya penelusuran lebih dalam.

Untuk diketahui, Keputusan Mentri ESDM Relublik Indonesia diatur bahwa yang boleh menggunakan Gas Elpiji 3Kg bersubsidi yakni Rumah Tangga Prasejahtera, UMKM, Nelayan dan Petani sasaran.

Bahkan, dikutip dari webset Kominfo.go.id bahwa Mulai 1 Januari 2024 mendatang, pembelian LPG Tabung 3 Kg hanya dapat dilakukan oleh pengguna LPG Tertentu yang telah terdata.

Bagi pengguna LPG Tabung 3 Kg yang belum terdata atau ingin memeriksa status pengguna, wajib mendaftar atau memeriksa data diri di Sub Penyalur/Pangkalan resmi sebelum melakukan transaksi.

Langkah tersebut merupakan upaya Pemerintah untuk pelaksanaan transformasi pendistribusian LPG Tabung 3 kg tepat sasaran. Kebijakan ini bertujuan agar besaran subsidi yang terus meningkat dapat dinikmati sepenuhnya oleh kelompok masyarakat tidak mampu atau tepat sasaran.

Oleh karena itu, Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi Tutuka Ariadji menghimbaumasyarakat yang belum terdata agar segera mendaftar sebelum melakukan pembelian LPG Tabung 3 Kg. Untuk mendaftar, masyarakat hanya perlu menunjukkan Kartu Tanda Penduduk (KTP) dan Kartu Keluarga (KK) di subpenyalur/pangkalan.

Saat di konfirmasi pemilik pangkalan membenarkan bahwa dirinya mengampaskan gas 3 kilo gram ke wilayah kecamatan Cibeber melalui anak buah atau kariawan mengirim pakai mobil L 300 Ratus sudah berjalan dua tahun penurut pengakuan nya anak buah saya jual ke warung. Warung Rp 20.000 sampai 21000
Ujarnya kepada awak media

Sementera di wilayah Cibeber harga gas 3 kilo gram bersubsidi
Mencapai 25000 ribu pertabung
Diduga melambung nya harga tabung gas ukuran 3 kilo gram di supalai ke perusahan tambang emas ilegal di wilayah kecamatan Cibeber Lebak selatan,Pungkas ( Tim ,Red )

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *